Writing Competition 2019 : Superhero ku di Balik Layar



Takdir? Apa itu takdir, sebuah perjanjian tertulis yang telah ditetapkan oleh Sang Pencipta sebelum kita di ijinkan menempati dunia, sanggupkah?


Selamat pagi dunia ,,, oh sejuknya embun pagi sungguh terasa dalam hati, perlahan kurasakan dan kunikmati setiap detik hembusan anginnya menyatu dengan otot-otot seluruh raga hingga menusuk ke dalam jiwa. Kudengar suara kicauan burung-burung kecil yang menyapa ah, kurasa burung-burung itu juga menikmati pagi hari ini. Maka nikmat Tuhan yang mana lagi kah yang aku dustakan? Kini Bulan dan bintang telah berlalu pergi dan bergantian dengan fajar, kupandangi langit sungguh biru muda yang sangat cantik dihiasi dengan warna kuning yang terang sungguh indah matahari itu.

Pagi ini aku senang sekali rutinitasku kali ini adalah membantu ibu membersihkan dan merapihkan rumah, berbeda seperti
  sebelumnnya karena rutinitasku setiap hari di isi dengan aktivitas kerja. Pagi itu setelah semua anggota  keluargaku usai sarapan, ku hampiri wanita cantik berbadan tegak tetapi sudah sedikit renta. Iya, dia adalah orang yang sangat berarti dalam hidupku, dan sangat ku hormati.seindah ketika dia memancarkan sinarnya ke bumi. Sekali lagi nikmat Tuhan mana lagi yang aku dustakan?


“Bu, aku pamit untuk berjuang melamar pekerjaan, doakan aku ya bu“ ucapku.
“Nak, tanpa kamu meminta doa, ibu setiap waktu selalu mendoakannmu, jangan lupa berdo’a dan semoga berhasil, doa ibu selalu menyertai di setiap langkah mu.” ucap ibu. ( sambil tersenyum dan ku ciumi tangannya ketika berpamitan ).

Aku hanya berpamitan dengan ibu, karena sudah sejak tadi pagi bapak sudah berangkat bekerja. Hari ini aku berangkat untuk melamar pekerjaan, sebelumnya aku memang sudah pernah bekerja di salah satu lembaga keuangan mikro wilayah kabupaten serang, tetapi karena sudah habis kontrak pilu sekali rasanya karena kebiasaan baru ku ketika bekerja mendapatkan gaji setiap bulannya dan dalam setiap bulannya pula aku membagi sebagian rizki ku kepada saudara-saudaraku terutama untuk kedua orang tuaku, senang sekali rasanya mengukir senyuman-senyuman itu dari hasil keringatku karena hal itu yang menjadikanku menuntut untuk mencari pekerjaan baru.

Bismillahirahmanirrohim  ‘figfigh’ ( suara klakson motorku  yang menandakan aku akan segera berangkat ) ibu, aku berangkat Assalamualaikum ( ucapku dengan nada keras sambil pergi mengendarai motorku ).

Aku terlahir dari sebuah keluarga yang bisa dikatakan cukup dan juga bahagia, usiaku 18 tahun aku seorang mahasiswi semester 3 yang mengambil fakultas ekonomi dan bisnis jurusan manajemen. Aku juga mempunyai sebuah mimpi, mimpi yang teramat besar yaitu menjadi Seorang pekerja dan Wirausaha dan menjadi seorang yang produktif, mengapa harus Pekerja dan Wirausaha? Karena menurutku seseorang tidak harus berharap hanya dengan gaji pekerjaan saja karena suatu saat nanti bisa saja seseorang itu sudah tidak lagi bekerja. Tetapi jika orang tersebut mempunyai usaha sampingan (berwirausaha) tidak perlu khawatir akan krisis ekonomi dalam hidupnya kelak.

Perlahan ku lewati jalanan yang tak asing bagiku, kulihat kendaraan roda dua, empat dan sejenisnya berjalan ikut meramaikan jalan-jalan sekelilingku. Karena matahsri sudah terbit dari arah timur dan  sudah terasa berada naik  tepat (azimuth 90 derajat), aku berfikir untuk melewati jalan belakang untuk menghindari kemacetan.
Kubuka mata ini perlahan ku merasakan pusing sekali dikepalaku, juga merasakan sakit yang teramat sakit di tangan sebelah kanan ku, ku melihat warna merah, putih dan warna kulitku 3 warna itu bercampur menjadi satu, entah aku tak mengerti dan tidak bisa mengingat apa yang telah terjadi.
“Ibu, sakit … ibu tolong, sakit, sakit … “ (hanya teriakan itu yang ku ucapkan sepanjang perjalananku).

“Istigfhar dek, istighfar.”  Katanya seorang laki-laki yang berada di sampingku.
Sungguh sekali lagi aku belum bisa mengingat apa sedang yang terjadi.
Setelah setengah jam melewati perjalanan kini aku sedang berada di sebuah rumah sakit, ada banyak dokter-dokter mengelilingiku. Entah salah satu dari mereka ada yang sedang menjahit daguku, mencukur sedikit rambutku sebagian yang lain sedang mengobati beberapa luka yang lain.
“Amputasi saja, amputasi.“ ( kalimat yang pertama kali aku dengar ketika berada diruangan itu ) Katanya salah satu dokter yang sedang mengobati lengan tangan kananku.
“ Tidak, saya tidak mau diamputasi.” Ucapku.

Setelah pertolongan pertama dan rontgen dilakukan aku masih terbaring di ruangan itu. Beberapa saat kemudian kedua orang tuaku datang bersama saudara-saudaraku, disusul teman-teman, sahabat, dan juga seseorang yang aku sayangi lalu menceritakan apa yang telah terjadi, tepatnya tanggal 07 Desember 2018 aku kecelakaan sewaktu diperjalanan tubuhku terseret 12 meter, dan lengan tangan kananku terlindas ban Truk Kontainer depan, sehinga menjadikannya remuk hancur hingga terputus, kutatap satu persatu wajah dan mata mereka terlihat bekas tangisan-tangisan terutama ibu dan bapak.
“Nak, ma’afkan kami ya, karena tidak bisa sepenuhnya menjaga kamu, dokter bilang tangan melani akan diamputasi sore hari ini, melani yang sabar ya ini adalah takdir yang allah sudah tulis dan tetapkan kepadamu karena Allah percaya kamu bisa menjalaninya“. Ucap ibu sambil menahan air  matanya yang hampir terjatuh dan memelukku.


Setelah menjalani operasi sebanyak 4 kali yaitu amputasi lengan tangan kanan, rahang gigiku yang miring akibat benturan yang cukup keras, lidah yang robek, dan juga sisa akar gigi akibat patah. Aku berfikir tentang hidupku ke depannya seperti apa.  Bagaimana dengan kuliahku, pekerjaan,   rutinitasku di rumah dan juga mimpi besarku itu, dan beradaptasi. Sungguh aku ibarat seekor merpati yang tertembak tepat di sayapnya, tak ada lagi langit yang bisa kusinggahi tak ada lagi lautan yang bisa ku sebrangi lalu sekarang apa yang harus aku lakukan? Sungguh untuk berlari saja aku sudah tak mampu. Jika

“Nak, sekarang dekatkan dirimu kepada Allah ya nak, harus berfikir lebih positif lagi mungkin ada maksud dan rencana lain, mungkin hidup kamu akan lebih baik lagi kedepannya, hidup berjalan tidak selalu sesuai dengan apa yang kita inginkan, apa yang menurut kita baik belum tentu dimata Allah pun baik, ada yang suka ada pula yang tidak suka, kebahagiaanmu terletak pada dirimu sendiri, bukan ditangan atau pendapat orang lain.” Ucap ibu.
ini yang dinamakan sebuah keadilan aku benar-benar ingin menuntut lebih. Bagaimana menguatkan hati untuk tetap bisa berdiri, berjalan dan beradaptasi kembali dengan lingkungan sekitar seperti sebelumnnya. Ketika aku berjalan dengan fisik ku yang tidak utuh banyak mata-mata yang memandangku, mulut-mulut yang berkata-kata perihal diriku. Iya, inilah hidup kita hanya menjalani sekenario hidup segala sesuatu yang telah terjadi sudah diatur oleh Sang Pencipta.

Aku mendapatkan banyak pesan semangat dari sahabat-sahabat dan juga teman-temanku.
Sungguh separuh hidup tidak cukup untuk meratapi keadaan, aku putuskan setelah 1 minggu pulang dari rumah sakit aku langsung kuliah. Iya, walaupun jahitan tangan bekas amputasinya pun belum hilang. Ibu orang yang paling aku sayangi, aku hormati, dan juga bapak yang sangat aku kagumi, sahabat, teman-teman semuanya yang telah memberikan semangat dan membantuku yang sedang rapuh ini untuk tetap terus berdiri. Rasanya hidupku hanya sia-sia jika hanya berbaring dan bersembunyi di tempat persembunnyiaan ku ( rumah ).

Rutinitas baru ku kali ini berbeda, ibu bilang untuk sementara aku tak perlu memikirkan pekerjaan rumah atau membantu ibu, ibu hanya ingin aku belajar menulis setiap waktu, karena walaupun sekarang sudah serba komputer tetapi untuk menulis tetap harus belajar bukan? saat aku mulai kuliah disitulah saat-saat dimana tantangan-tantangan itu ada yaitu menulis, aku belajar bagaimana tetap menyeimbangkan caraku menulis walapun hanya dengan satu tangan, dan lagi-lagi aku ditempatkan pada perasaan pilu. Iya, sungguh pilu rasanya ketika aku berada di ruang kelas seorang dosen sedang mengadakan kuis dimana penyelesaiannya beriringan dengan waktu, sedang dengan posisi ku seperti ini memaksaku untuk melakukan dan terus berjuang melawan rasa sakit yang datang, saat aku mulai menulis. Sungguh tak ada yang tahu bretapa patah hati nya aku pada penciptaku pada saat aku sedang merasakan kesulitan dalam menulis Berbeda ketika saat aku melakukan aktivitas makan, minum, mandi dan memakai pakaian karena jika untuk menulis rasanya butuh keseimbangan posisi saat aku menulis.

Iya, semua hari ku jalani dengan kesabaran dan keikhlasan, dan juga aktivitas ku menggunakan tangan kiri, mulai dari aktivitas sehari-hari, ujian tengah semester, ujian akhir semester. kini sedikit demi sedikit aku bisa mandiri melakukan sesuatu tanpa perlu bantuan orang lain, hanya saja pada aktivitas tertentu aku meminta bantuan ibu, atau orang-orang yang berada disekitar ku.
Hari ini tepatnya tanggal 22 April 2019 ku ucapkan rasa syukur kepada Sang Pencipta, sekarang aku sudah berdamai dengan hati, ada banyak orang seperti ku bagaimana bisa mengembangkan diri kalau masih belum bisa berdamai dengan hati walaupun tuhan mengambil lengan tangan kananku dan menjadikannya cacat setidaknya Allah tidak menjadikan akal fikiran ku menjadi cacat, aku masih bisa berfikir untuk maju, untuk mengembangkan diri hingga menjadikanku sempurna karenanya.
Sekarang aku sudah di tingkat semester empat, aku berusaha belajar 2x lipat lebih keras dari teman-temanku.

“Mel sekarang tulisan kamu bagus ya.” Ucap salah satu temanku.
“Melani tulisannya rapih aku sampai malu sama kamu.“ Ucap sari (ucap teman).
“Melani sudah bisa ya hebat.“ Ucap temanku.
“Melani, hebat.” Ucap temanku.

Hampir semua sahabat dan teman-temanku berkata seperti itu. Sungguh orang yang benar – benar hebat itu bukanlah aku yaitu kedua orang tuaku terutama ibu, orang yang yang selalu menyemangati, memberi solusi serta mendukungku. Iya dia orang paling sabar dan mengerti juga tegar karena tidak pernah menunjukan rasa sedih, dan keluh kesahnya terhadap apa yang dia rasakan didepanku. Mengantarkanku cek up selama berpuluh-puluhan kali, mengantarkanku kuliah, menuruti semua kemauanku oh ibu, bapak terima kasih untuk semuannya, sungguh tanpa kalian aku bukan siapa-siapa hanya bagai debu yang kusam, tidak berarti.
Terima kasih Ibu dan Bapak ...


Cerpen  Karangan       : Melani Dwi Agustini
Tema                           : Cerpen Perempuan Hebat
Tokoh                          : Aku, Kedua Orang tuaku
Alur                             : Maju dan Mundur

52 Komentar

  1. bagus ceritanya menyentuh hati, terharu sya baca y

    BalasHapus
  2. Sedih :( .terharu .masyaaAllah semoga kuat ya teh melani

    BalasHapus
  3. Sebuah perjalanan hidup,yang mungkin berat bagi pelakunya,tetapi penyemangat bagi yang lain,ibarat pohon dia bisa merimbuni sekelilingnya sedangkan dia merasakan panas saat matahari muncul dan dingin saat hujan turun...

    BalasHapus
  4. Luar biasa..๐Ÿ˜ญ๐Ÿ˜ญ๐Ÿ˜ญ

    BalasHapus
  5. Terus berkarya .....๐Ÿ˜Š๐Ÿ˜

    BalasHapus
  6. Semangat melani... Allah selalu punya Rencana di balik semuanya.. Good luck ya melani... Di tunggu next cerpen nya.

    BalasHapus
  7. Melani kuat, hebat.. ��

    BalasHapus
  8. Kamu temen aku yg paling kuat, semangaaat mel. Ditunggu next cerpennya..

    BalasHapus
  9. Kamu temen aku yg paling kuat, semangaaat mel. Ditunggu next cerpennya..

    BalasHapus
  10. Ini ceritanya bagus, yang membuatnya harus kuat dan tetap semangat. Ditunggu kelanjutannya

    BalasHapus
  11. Sedih bacanya, bagus banget bisa memotivasi

    BalasHapus
  12. Sedih,terharu bacanya Dan bisa menjadi motivasi untuk kita semua.
    Semangat ya sayang jalani dengan ikhlas dan sabar.

    BalasHapus
  13. Kagum sama kisah hidupnya, Allah sebaik2 nya yg maha mengetahui masa depan yang tidak kita ketahui, semangat melani d tunggu next cerpennya you are the best

    BalasHapus
  14. Karena aku tau km dr awal, pengen nangis bacannyaa๐Ÿ˜ญ๐Ÿ˜ญ๐Ÿ˜ญ smga ada hikmah d balik ini semua melanikuu

    BalasHapus
  15. Keren cerpennya! Ada hikmah dibalik semuanya, semangat terus!๐Ÿ’ช
    Sedihhhh bacanyaa ma sha Allah ๐Ÿ˜ญ

    BalasHapus
  16. Motivasi banget, masya Allah semangat terus melani

    BalasHapus
  17. Mantap cerpennya, berkarya terus mmpng masih muda

    BalasHapus
  18. Kamuu hebatt mel aku salutttt pokonyaaa kamu hebatt, semangat terus mel buat kamuuu

    BalasHapus
  19. You are the best. .. Terus berkarya semangat

    BalasHapus
  20. Ttp semangat,,,N prcy diri kekurang jgn jd pnghalng bt jd orng sukses.

    BalasHapus
  21. Pribadi yang tangguh... ๐Ÿ˜ญ

    BalasHapus
  22. Pribadi yang tangguh...๐Ÿ˜ญ

    BalasHapus
  23. Sampe hati teh baca nya

    Kreen cerpen nya semoga selalu di beri kesabaran n keikhlasan ya teh,saluut bangga teh melani

    BalasHapus
  24. Hanya wanita tangguh yang menjadi pemenang ...๐Ÿ˜Š kamu hebat

    BalasHapus
  25. Do good and Good will come to you

    Terus berkarya dek, jangan patah semangat keterbatasan bkn lah penghalang,,,

    BalasHapus
  26. Teteh Melani the best, Alhamdulillah Allah masih sayang tth,Bangga bisa kenal sama seorang teh Melani yg hebat,Masya Allah ๐Ÿ˜

    BalasHapus
  27. Jangan pernah patah semangat mel๐Ÿ’œ terimakasih sudah menginspirasi. Semoga Allah selalu melindungi dan memberkahi setiap langkahmu❣ you're strong girl ever๐Ÿ’œ

    BalasHapus
  28. very good...๐Ÿ˜˜
    melani hebat.... yg mempunyai smngt tinggi.. trus berkarya sayng...
    ku bangga punya shbt seperti mu miss you๐Ÿ˜˜๐Ÿ˜˜

    BalasHapus
  29. very good...๐Ÿ˜˜
    melani hebat.... yg mempunyai smngt tinggi.. trus berkarya sayng...
    ku bangga punya shbt seperti mu miss you๐Ÿ˜˜๐Ÿ˜˜

    BalasHapus
  30. Semangat terus sayang๐Ÿ˜˜

    BalasHapus
  31. Keren mel ❤ semangat terus, we love you

    BalasHapus
  32. Keren mel... di tunggu kelanjutannya...semangat terus mel... saya yakin kalo di bikin novel.. bisa ngalahin karya tere liye nihh....

    BalasHapus
  33. Ngena bangett. Keren pokoknya cerita nya. Goodluck ya mel, semangat teruus. Diunggu karya karya keren selanjutnyaaa๐Ÿ’•๐Ÿ’•

    BalasHapus
  34. Semangat ya melani sayang, kamu pasti bisa ko :)

    BalasHapus
  35. Bagus bgt mel ceritanya . Semangat terus yaa. Kamu kuat

    BalasHapus
  36. Keren ceritanya bisa memotivasi semua orang. Semangat mel��

    BalasHapus
  37. Ini Bagus banget ceritanyaaaaaaaaa. Proud of you ๐Ÿ‘

    BalasHapus
  38. Tetap Smngat melani ๐Ÿ˜๐Ÿ’ช

    BalasHapus
  39. Cerita ini sangat bagus. Bangga dengan yang membuatnya. Teruskan karyamu. Aku yakin kau bisa������

    BalasHapus
  40. Kreen. . .Menyentuh hati

    BalasHapus
  41. Belum baca sampe beres si tp asli suka bangetttt๐Ÿ˜„

    BalasHapus
  42. bagus banget sukaaaa ๐Ÿ˜ญ❣️❣️

    BalasHapus
  43. Aku memang tidak sempurna, karena itu aku disebut manusia... Semangat terus berjuang dengan skenario Allah... Hal tersulit yg demikian saya sama pernah mengalami nya.

    BalasHapus
  44. Semangat terus melani sayang..teruslah bersabar di dunia
    .karna orang yang sabar di dunia akan ada surga yang Allah berikan..hidup hanyalah sebentar, semangat...jangan lupa terus tingkatkan ibadah...

    BalasHapus
  45. Melanie you're my little angel..
    I always love and proud af you..
    I'm sure sometime you'll be sameone and samething more than you've thought about it..
    Don't give up..
    Never give up..
    Every cloud has a silver Lining..
    By Babeh Fanani & Mrs Enah Sos

    BalasHapus

Posting Komentar

Lebih baru Lebih lama